Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Thursday, March 29, 2012

~~Muslimah~~

lanjutan daripada forum Bidadari Dunia hujung minggu lepas, maka ramai antara sahabat2 yang berkongsi satu video yang ditayangkan sempena majlis perasmian konvensyen tersebut... dan sungguh lagu yang dinyanyikan oleh Saudara Nazrey Johany ini sungguh menyentuh hati...


mula2 mendengar bait2 lirik lagu tu buat saya menangis... sungguh... muslimah itu cukup jauh dari saya... apakah mampu saya mengejarnya...

moga Allah meredhai dan memberikan kekuatan buat saya utk berlari sekuat hati mengejar muslimah itu...

so disini, saya nak share video dan lirik lagu Muslimah tersebut...


Oh muslimah, Allah cinta kepadamu,
Rasulullah kasih kepadamu,
Oh muslimah Berbahagialah,
Kau telah dilahirkannya dengan mulia,
Subhanallah,
Tuhan telah berkati,
Wanita yang cukup ilmu,
Rendah hati…
Oh muslimah,
Busanamu menutup rapi,
Auratmu kau lindungi dengan indahnya,
Oh muslimah,
Kau rajin mengaji,
Islam kau jadikan ikutan sejati,
Oh muslimah,
Memandangmu menyejuk hati,
Menundukkan nafsu hati yang goyah,
Keayuan wanita solehah,
Indah peribadi tulus hatinya,
Oh muslimah,
Kecantikan yang sebenar,
Pada tutur kata penuh berhikmah,
Mempertahan kehormatan dirimu,
Dengan pakaian mentaati Allah,
Oh muslimah,
Kau masuk ke syurga,
Solat lima waktu dan berpuasa,
Menundukkan pandangan matamu,
Mentaati suami yang tercinta,
Oh muslimah,
Kau rajin mengaji,
Islam kau jadikan Ikutan sejati...


actually lagu ni asalnya dinyanyikan oleh seorang penyanyi indonesia bernama Fitri Widjayanti... tapi liriknya telah diubahsuai untuk nyanyian Saudara Nazrey...

"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Wednesday, March 28, 2012

Berubahkah saya?!

Assalamualaikum...

people keep saying that I'm change... 

"azni dah banyak berubah..."

"azni dah tak mcm dulu..."

"saya tengok, awak dah banyak berbeza..."

"saya mcm dah tak kenal awak..."

sampai begitu sekali ker perubahan pada diri saya?

persoalannya adakah anda melihat perubahan saya adalah perubahan yang negatif?

pada saya, perubahan saya adalah perubahan yang positif... 

saya aware dengan persekitaran, saya aware dengan diri saya, saya ada semangat untuk menjadi lebih baik, dan saya sentiasa bahagia... adakah itu perubahan yang negatif?


cumaaa... mungkin yang dikatakan perubahan negatif adalah saya lebih banyak berdiam diri... berdiam diri dari menjadi ribut seperti dulu... yup saya berubah juga... 

saya berubah menjadi orang yang tidak bergaul dengan lain... dan ada sebab mengapa itu terjadi... biarlah... saya tidak mahu menyinggung sesiapa... 

yang penting, saya masih bersama kalian... susah mahupun senang... dan saya tahu apa yang saya buat adalah untuk kebaikan diri saya... insyaAllah...



dulu saya mengajar tingkatan enam... masa mengajar saya sedikit... saya ada banyak masa bersosial... tp sekarang, waktu saya sempit...

saya mengajar 25 waktu seminggu... hampir keseluruhan masa saya terisi dengan kelas... tp Alhamdulillah, saya suka... kerana saya tidak membuang masa dengan perkara2 yang tidak berfaedah... 

sekarang, hidup saya penuh terisi... penuh terisi dengan kerja2 guru tingkatan, kerja2 mata pelajaran saya, dan insyaAllah selepas ini penuh dengan kerja2 kelab... and termasuk juga tuisyen... 

Alhamdulillah, Allah beri kesempatan untuk saya penuh masa saya dengan kerja2 berfaedah... 

saya masih seperti dulu zahirnya... saya masih boleh berbual dan bersembang... tapi utk jangkamasa yang pendek...

saya masih boleh keluar hang out, tapi bukan untuk hari isnin dan khamis...

saya masih boleh luangkan masa untuk keluar makan dan lepak... tp bukanlah untuk tempoh yang lama...

saya masih berhenti untuk rehat dan makan... 

saya masih lagi online FB, cuma kadang2 kepenatan dan kesibukan buat saya lupa untuk update status... lebih suka baca status orang and maybe comment...





saya tetap saya... cuma life saya 360 darjah bertukar...


setiap pagi saya bangun seawal 5.30 pagi, prepare breakfast, having my nutrient shake, then siap2 perkakasan untuk dibawak ke sekolah...

mandi and solat... and ready to keluar rumah around 7.00 to 7.05 am... 

saya reach sekolah around 7.15 to 7.20 am... and kelas saya pun bermula... hampir setiap hari saya ada kelas dari 7.20 hingga 11.20 pagi... cuma mungkin break time rehat form 4... 

11.20 pagi saya dah kena prepare untuk apa nak mengajar esok, siapkan apa yang perlu untuk kelas and segala mcm hal...

so... do you expect saya punya masa yang banyak? but insyaAllah...

saya masih boleh tersenyum... saya masih boleh jerit pada budak yang ponteng kelas...

cuma sekarang... saya mengharapkan kalian memahami saya... memahami kesulitan saya... sebab itu sekarang, kerana masa saya yang sangat terhad dan padat... saya cukup pantang menanti dalam jangka masa yang lama... kerana saya rasa waktu saya terbazir... maaf...

mungkin saya bukan orang yang pandai manage masa... tapi saya suka dengan kehidupan saya yang sibuk ni... sebab saya berpeluang untuk tidak berfikir apa yang bukan menjadi urusan kerja saya...

plus, hujung minggu saya juga padat... hampir every sabtu ada aktiviti disekolah... apa nak buat... itulah yang harus saya korban untuk mendapat 13% kenaikan gaji daripada kerajaan... dan saya redha...

senyum sampai telinga... insyaAllah dari hati yang ikhlas... =)


"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Friday, March 23, 2012

~~ Senyuman yang bukan menjadi milikku... ~~

Senyuman itu membuatkan dua muram saya ceria,

senyuman itu menghilangkan seketika rasa resah dalam hati,

saya yakin, senyuman itu bukan milik saya...

Ya Allah, izinkan saya meminjam seketika senyuman itu sebelum ia berada di tangan yang empunya hak...

"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Thursday, March 22, 2012

Tuntutan...

banyak tuntutan yang harus dipenuhi... tuntutan agama, tuntutan keluarga, tuntutan sahabat handai, tuntutan bos, tuntutan diri sendiri, ...

saya sungguh sungguh tak mampu nak menyusun atur tuntutan tersebut mengikut keutamaan... saya lost... saya hilang... maaf andai ada yang berkecil hati... kerana sebenarnya saya juga berkecil hati dengan diri sendiri kerana tidak mampu menunaikan tuntutan diri sendiri...


"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Wednesday, March 21, 2012

Asyik nampak belakang jek...

aritu saya turun lewat 3 minit dari kamu... tp kamu dah masuk kereta... huhu lain kali guna la cermin cerah, jgn guna cermin gelap, senang saya nak tgk wajah kamu...

beberapa hari lepas, saya nampak bayang kamu, tapi dari belakang jek... huhu

tadi pun sama... saya nampak kamu berjalan, tapi cuma dari belakang jek...

serius, bayangan wajah kamu telah hilang dari ingatan serebrum(tiba2 pulak) saya... huhu... tp mimpi pagi semalam tu memang mengejutkan saya... saya tidak sangka kamu boleh termasuk dalam mimpi saya...

"Ya Allah, andai mimpi itu petunjuk dariMu, aku bersyukur padaMu, namun andai mimpi itu adalah mainan syaitan yang direjam, hamba mohon, jauhkan hamba dari berharap mimpi itu menjadi kenyataan..."

p/s: sangat berharap hari esok dapat melihat wajah kamu... walaupun sebenarnya harapan untuk esok sangat tipis, sebab esok saya keluar lambat... huhu...

"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Monday, March 19, 2012

I don't ask for more...

saya tidak meminta lebih dari apa yang saya perolehi sekarang... berharap dan meminta untuk memliki dirinya amatlah mustahil untuk saya... hati saya kuat menyatakan... manusia sepertinya pasti sudah ada yang bertakhta di hati... saya mahu menerima kenyataan itu sebegitu walaupun nyatanya saya belum pasti dengan kebenarannya...

saya tidak mahu berharap lagi... saya mahu masa yang menentukan segalanya... mungkin tidak memliki dirinya... tetapi saya yakin Allah akan beri yang lebih baik...

saya tidak mahu meminta lebih, kerana apa yang saya peroleh sekarang adalah yang tidak ternilai harganya...

kerana dirinya saya berubah sedikit demi sedikit... saya malu melihat kelebihan yang ada pada dirinya... saya sungguh malu sehingga saya bertekad untuk menjadi sepertinya... sungguh, dia menunjukkan teladan yang baik untuk saya tanpa dia sedari...

dia adalah anugerah Allah yang cukup bernilai kepada saya... dan i don't ask for more than that... cukup dia sebagai teladan yang baik... cukup... dapat memiliki dirinya adalah bonus untuk saya...





"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Monday, March 12, 2012

~~Berharap~~

bila melalui rumah itu, saya selalu berharap ada kereta di hadapannya...

bila melalui rumah itu, saya selalu berharap ada kunci mangga di grillnya...

bila melalui rumah itu, saya selalu berharap ada tingkap yang terbuka...

bila melalui rumah itu, saya selalu berharap lampu di dalamnya akan bernyala...

bila melalui rumah itu, saya selalu berharap ada orang yang keluar dari pintunya...

siapa kamu? satu misteri...

sebenarnya saya betul2 mahu tahu nama kamu sebenarnya... kamu cukup misteri...

belum punya kekuatan untuk bertanyakan nama kamu...

tapi apa yang telah saya nampak berkali2, buat saya fikir saya tidak layak untuk insan sebaik kamu...

kamu tinggi fizikal dan akhlak... saya... belum sampai ketahap kamu...






"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Sunday, March 11, 2012

Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada makhlukNya yang penyayang.

jarang saya copy paste cerita yang saya baca, tp bila membaca kisah ini, saya mendapat satu semangat... satu azam, untuk menyebarkan ilmu tanpa penat dan jemu... insyaAllah... 

Pada setiap pagi Jumaat, sebelum menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di sebuah kota dan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya Islamik yang lain.
Pada satu pagi Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa menghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun dengan lebatnya.
Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan seraya berkata "Ayah! Saya sudah bersedia"
Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa wahai anakku?".
"Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah"
"Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat"
"Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turun"
Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini"
Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi dulu wahai ayah?"
Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya. "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!"
"Terima kasih Ayah"sambil memeluk dan mencium pipi ayahnya.
Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan waktu itu. Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya. Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada pada tangannya. Dia berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya itu.
Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun dia gagal. Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah tersebut. Apabila sampai sahaja di rumah itu, lantas memberi salam dan ditekannya loceng rumah tersebut. Dia tunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan.
Diketuk pula pintu lalu memberi salam, namun sekali lagi tiada jawapan. Bagai ada sesuatu yang memegang tubuhnya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lagi.
Akhirnya pintu rumah itu dibuka. Berdiri di depan pintu adalah seorang lelaki dalam lingkungan 50an. Mukanya suram dan sedih.
"Nak, apa yang pakcik boleh bantu?"
Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit.
"Pakcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan pakcik dan sentiasa memelihara pakcik. Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan pakcik adalah orang yang paling bertuah".
Dia senyum dan tunduk wajahnya sebagai tanda hormat sebelum melangkah pergi.
"Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu wahai anak" dalam nada yang lembut.
Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya "Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu."
Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah lelaki separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ilmu ini walaupun sekali. Untuk pengetahuan semua, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim. Isteri saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini."
Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.


"Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila sampai masa saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi terdengar panggilan salam yang amat merdu dari suara anak kecil. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi lagi beserta dengan salam. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi".
"Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada sesiapa pun yang menekan loceng ini setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu"
"Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak kecil yang comel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat".
"Pakcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan pakcik dan sentiasa memelihara pakcik" itulah kata-kata yang paling indah yang pernah saya dengar".
"Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan yang amat lebat. Saya kemudian menutup pintu dan terus membaca risalah itu setiap muka surat. Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asalnya. Saya tak perlukan itu lagi".
"Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang muslim yang bahagia, yang menjadi hamba kepada Tuhan yang taat pada yang satu DIA adalah ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan tersesat berada selama-lamanya di dalam neraka"
Tiada satu pun anak mata di masjid waktu itu dalam keadaan kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR! Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya. Jumaat ini adalah Jumaat yang paling indah dalam hidupnya.
Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat. Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada makhlukNya yang penyayang.


"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Saturday, March 10, 2012

Mudah Jatuh Cinta, Itulah Saya...

sungguh saya mudah jatuh cinta... terutama kepada manusia tinggi, putih dan gentleman (memang tak sedar diri kan?), huhu...hati rasa amat ralat...  tak sempat jumpa sejak hari khamis lalu... dan hari ini pun sama... x sempat jumpa... dan saya dah tengok semuanya sepi...

mungkin semuanya sudah tiada di sini... pulang ke sisi keluarga tersayang... huhu...

ya Allah, rasa hati ini hanya Engkau yang maha mengetahui... kenapa ia begini dan sampai bila ia begini... hamba redha dan hamba berserah kepadaMu...


"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Closing Down?! OMG...

selama ni layout yang comel2 pada blog saya adalah daripada satu website, that is Scrappin' Blogs... tp tadi ingat nak tukar layout... and so surprise bila dapat tahu yang blog tersebut akan ditutup sebab ketidakmampuan ownernya membayar kos sewa server... huhu...

mana lagi ek nak cari layout yang cute nih...

"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Friday, March 9, 2012

~Positive~

lokasi: 4 aktif
masa: 10.20 pagi hingga 11.30 pagi

waktu ini saya sedang menanda kertas sains 4 ehsan... sedangkan pelajar 4 aktif berusaha belajar untuk paper matematik yg akan bermula jam 11.40 pagi...

awal2 masuk ke kelas tersebut, saya cuba merasionalkan beberapa pelajar bahawa mereka adalah sama rata... tiada yang dipandang jahat dan tiada yang dipandang baik... tiada yang dipandang bodoh dan tiada yang dipandang pandai... tetapi jati diri sendiri yang membina benteng kejayaan...

serius saya selalu membawa perumpamaan saya dan adik saya dalam setiap batch yang saya ajar... saya selalu ingatkan mereka walau dimana pun mereka berada, asalkan mereka kuat dan tabah... asalkan mereka rajin berusaha, insyaAllah kejayaan akan menjadi milik mereka... sepertimana adik saya... =)

bebelan saya adalah kerana mereka semua tidak bersetuju dengan tindakan penukaran kelas...

akhirnya beberapa pelajar dapat menerima kerasionalan kisah saya... dan saya berharap seorang pelajar yang amat protes dengan apa yang berlaku pulang dan memikirkan kerasionalan kisah saya... saya berharap mereka kuat... saya berharap mereka mampu menghadapi semua kepayahan ini untuk menghadapi kenyataan bahawa segalanya telah ditentukan.

oke... itu cuma mukaddimah saya sahaja... ini yg sebenarnya mahu saya ceritakan...

sedang saya menanda kertas seorang pelajar... datang beberapa pelajar perempuan untuk melihat saya menanda...

sengaja saya biarkan mereka... bila saya sudah menanda kertas tersebut, saya menjumlahkan markah dan pelajar ini mendapat 50%+- , dan saya selalunya meletakkan kredit dan kata2 semangat kepada pelajar yang mendapat 40% keatas... memandang memang payah nak bertemu dengan mereka yang lulus...

sedang saya menulis pujian saya diatas kertas pelajar tersebut... seorang dari pelajar perempuan menegur saya...

"ala cikgu, dorg ni dapat markah tinggi sebab meniru cikgu..."

saya terdiam... tp meneruskan kata2... "awak nampak ker dia meniru?" soal saya... dalam hati memang saya tau dia memang tak nampak sebab mereka dari kelas yang berbeza

pelajar ini diam, tp cuba mengalih persoalan "ala cikgu, saya tau la, dia memang suka meniru, masa tahun lepas dia sekelas dengan saya... kuat meniru budak nih..."

saya tekankan persoalan awal saya untuk beliau jawab "sekarang, saya tanya, awak ada nampak ker pelajar ni meniru dalam peperiksaan ini?" soalan saya kali ini bernada lebih keras

akhirnya pelajar ini akur... dan menjawab... "x nampak la cikgu..."

dan sebenarnya itulah jawapan yang saya mahukan

"jadi... bila awak tidak nampak dia meniru, awak tidak boleh membuat tanggapan negatif kepada dia dan kepada orang lain... saya juga tidak pernah meletakkan impression kepada pelajar2 saya, sehinggalah mereka menunjukkan bahawa mereka sebegitu..."

saya menyambung dengan bertanya "dan kalaupun pelajar ini melakukan kesilapan, adakah beliau tidak layak berubah dan dimaafkan?"

pelajar ini memberikan jawapan yang amat mengejutkan...

"yer la kot..." mendengar jawapan beliau saya rasa ada sesuatu yang tidak kena dengan pelajar ini... harus dimonitor dengan lebih selepas ini...

"masih ingatkan saya mengajar kamu topik yang lepas tentang minda... orang yang berminda sihat adalah orang yang berfikiran positive, dan orang yang berminda tidak sihat adalah orang yang berfikiran negatif... kalau kamu selalu melihat orang dengan pandangan yang negatif, kamu selalu merasakan orang lain salah dan tak betul, kamu akan rasa tidak tenang... cuba belajar melihat sesuatu dari sudut yang positif dan cuba memaafkan orang walaupun payah... dan insyaAllah kamu akan merasa tenang..." saya berhujah panjang lebar

"ye ker...." jawab pelajar ini acuh tak acuh...

saya tahu dia malu sendiri dan ego untuk menerima kesilapan... tp doa saya moga beliau faham apa yang saya ingin sampaikan...

mungkin kadang bila berada dalam persekitaran yang negatif, kita akan cenderung untuk berfikiran negatif... sebab tu kita digalakkan untuk berfikiran positif, berkawan dengan orang yang positif dan berjaya... supaya kita menjadikan mereka sebagai ikutan...

saya bersyukur saya dilahirkan dalam keluarga yang baik dan positif... dan berada di sekeliling mereka yang positif... saya berharap dapat membantu kebanyakan pelajar saya yang sebenarnya mengalami "penyakit hati"

mereka ini kekurangan ilmu dan makanan rohani... doa saya moga mereka dilindungi Allah daripada melintasi garisan dari positif ke negatif... insyaAllah...



"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Wednesday, March 7, 2012

Punya kekuatan atau enggak?!

katakanlah anda suka atau jatuh cinta dengan seseorang... untuk beritahu hasrat hati anda tu pada yang empunya diri memang tak la kan... tapi tiba2 ada pulak hamba ALLAH yang sudi membantu mengenalkan anda dengan insan tersebut... persoalannya... adakah anda punya keberanian untuk menyatakan hasrat anda kepada hamba ALLAH itu untuk minta dia membantu anda? yakinkah anda yang hamba ALLAH itu dapat membantu? dan bagaimana pula anda percaya pada hamba ALLAH itu bahawa urusan itu sulit dan rahsia sehingga sebenar2nya terjadi...

sungguh!!! saya cukup bermasalah untuk mempercayai manusia... dan sungguh!!! saya sangat pesimis mengenai hubungan cinta... banyak yang saya persoalkan... sampai ke anak cucu saya persoalkan... bagaimana kalau hubungan ini tidak berjaya? salah siapa? salah tukang 'kenen' atau salah saya... bagaimana kalau awal2 lagi orang tu cakap kat hamba ALLAH ni yang dia tak suka kan saya... bagaimana saya nak berdepan dengan si dia dan bagaimana saya nak berdepan dengan hamba ALLAH...

huhu... otak sarat memikirkan semua nih...


"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Tuesday, March 6, 2012

dengan cikgu?! oh tidakkk...

dulu mak selalu cakap, bagusnya kalau saya dapat kahwin dengan kakitangan kerajaan a.k.a cikgu... hehehe... tapi kemahuan saya, sebaliknya... saya bercita2 tinggi... x mahu kahwin dengan cikgu... at least dengan orang kerja swasta... hehehe bukanlah engineer atau doktor (jawatan yang mcm langit untuk saya)...

sungguh2 dalam hati sebolehnya tidak mahu bersuamikan seorang guru... tapi lately ni, saya mula menerima kenyataan... mungkin saya harus menerima jodoh saya seorang guru... atau mungkin kakitangan kerajaan... =D

saya berdoa moga Allah mudahkan... saya berdoa moga Allah berikan saya kekuatan untuk menghadapi segalanya... =)

~~ mode: saya merasa sangat bahagia... hehehe kenapa... biar saya sahaja yang tahu... ~~

"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Monday, March 5, 2012

Kamu Bagai Bintang...

kau bagai bintang, tinggi dilangit, jauh untuk digapai...

itulah perumpamaan yang saya berikan untuk kamu... sungguh kamu jauh, kamu tinggi, dan amat payah atau mungkin mustahil untuk saya miliki...

tapi, kita tidak pernah terlewat walaupun seminit... maksud saya, kita selalu bertembung, kita selalu berselisih... jarang saya mendahului kamu, atau sebaliknya...

itu sebenarnya membuatkan hati saya berbunga... tapi saya sedar, kamu bagai bintang dilangit... mungkin untuk menyentuh kamu, saya perlu mati... jarak antara kita terlalu jauh...

melihat kamu dijendela tadi, memberikan keyakinan untuk saya menyatakan bahawa kamu memang bintang dilangit... dan saya cuma insan biasa yang memandang kamu penuh indah... sungguh, saya tak mampu mencecahi kamu...

apa juga pun harapan antara kita, berikan saya secebis waktu untuk saya nikmati saat2 indah ini... untuk saya nikmati perasaan perasan ini... =)

saya mungkin kecewa, tapi kecewa dalam senyuman... =)

jadi... biarkan saya begitu... kerana dengan itu, saya sudah berpuas hati... hanya saya yang mengerti rasa itu...

"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

Saturday, March 3, 2012

~~ Rindu ini milik siapa? ~~

entah kenapa... dalam hati ada rindu... tapi empunya diri kurang pasti rindu ini milik siapa... rindu ini untuk siapa... hanya ada satu rasa yang menyentuh hati... kadang2 kala rasa seperti ingin menangis... kadang2 rasa seperti tidak mahu berbicara dengan sesiapa... sungguh hati ini rasa seperti ingin benar melihat wajah seseorang... tapi empunya diri tidak pasti, ingin melihat siapa...



"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"