Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Monday, August 20, 2012

AIDILFITRI

pertama-tamanya... SALAM AIDILFITRI buat semua, TAQABBALALLAH, MINNA WAMINKUM (semoga Allah menerima amalan aku dan amalan kamu)...

pagi yang cukup indah... sangat indah yang Allah beri ini membuatkan hati bersyukur hingga tidak terkira... bersyukur kerana masih diberi kesempatan melihat kehijauan kampung halaman... bersyukur kerana masih diberi kesempatan mendengar kicauan burung2... dan bersyukur kerana masih lagi diberi kesempatan merasai kesejukan angin kampung yang belum tercemar... sungguh... saya bersyukur... hanya Allah yang maha mengetahui...

hari pertama syawal berlalu dengan penuh kesibukan... tidak punya waktu untuk merenung panjang... bermula dengan persediaan awal sebelum ke masjid, ke masjid, menziarahi pusara (sungguh saya merindui tok dan chiak, moga mereka damai dan diterima Allah disana), menziarahi datuk2 saudara, menerima kunjungan sanak saudara dan jiran hingga lah ke malamnya... 

menu Aidilfitri kali ini adalah laksa utara... =) saya menikmatinya berpinggan2 (walaupun sebenarnya saya bukan penggemar laksa)

dan hari ini awal pagi Aidilfitri kedua saya mulakan dengan menulis blog... perasaan bercampur baur... banyak yang hati ingin katakan... tapi entah mampu atau tidak jari meluncurkan... 

saya tersepit... melihat keseronokan mereka2 di Facebook meng"update" gambar hari raya bersama suami dah anak2 (adakah saya terdesak) huhu... entah... tidak pasti... mungkin kadang2 ya dan mungkin kadang2 tidak... saya yakin apa juga datang dari Allah dan Dia maha mengetahui segalanya... namun saya juga bukan manusia kuat... mudah sekali mempertikaikan persoalan2 yang bukan menjadi hak untuk saya persoalkan... mudah melatah dengan ujian yang kecil apatah lagi ujian yang besar ini...

saya tersepit lagi... antara kemahuan sendiri dan kemahuan orang lain... patutkan saya melindungi kedukaan sendiri untuk kegembiraan orang lain? patutkan saya berkorban... mungkin saya patut... tp adakah saya mampu? mengapa hal ini akan berlaku pada waktu saya tidak bisa lari menghilangkan diri (ya... sekali lagi saya mempertikaikan persoalan yang bukan menjadi hak untuk saya pertikaikan)... tapi saya tersepit... mungkin sebenarnya andai hal ini berlaku sewaktu saya tidak ada... saya boleh mendoakan dari jauh... tiada yang melihat kedukaan saya... saya tidak mahu andai tiba waktu itu saya tidak mampu menyembunyikannya dan akhirnya semua yang ada terbawa dengan kedukaan ini... 

hebat sangat dugaan Allah kali ini untuk saya... sungguh saya tidak mampu menghadapinya...

memang saya manusia yang selalu berfikiran menjangkaui hal yang sepatutnya... bukan apa... saya takut untuk menghadapi segalanya... sebab itu saya selalu berfikiran melebihi segala hal...

doa saya moga Allah beri saya petunjuk apa yang terbaik... andai menghadapi itu terbaik, saya mohon moga Allah berikan hikmah untuk menghadapinya dengan baik... dan andai menghilangkan diri itu terbaik... saya mohon moga Allah berikan hikmah untuk menghilangkan diri dengan baik, tanpa melukakan sesiapa...

p/s: sedikit tersenyum bila pagi ini melihat baju raya saya sedondon dengan dia (begitulah saya... mencintai dalam diam, mengharap pada yang tak pasti, mungkin sebenarnya dia tidak sudi dan saya tahu hakikat itu... tapi saya cuba persetankan, kenapa? kerana saya tidak punya pilihan lain... bunyi seperti desperate kan? entah la... mungkin ya... saya desperate... sebab akan ada yang akan melangkah bendul...)


"Dengan Mengingati Allah, InsyaAllah Hati Akan Menjadi Tenang"

No comments: